Selasa, 23 Disember 2014

Isnin, 22 Disember 2014

Risau

kerisauan aku
terlampau

oh kenapa aku rasa begini
kerana perbuatannya

Jiwa Meragam

disini aku cuba ucapkan kepadanya,

Disebalik kedegilannya
terserah kelemahannya

disebalik kelemahannya
terserah kesungguhanya

disebalik kesungguhannya
terserah keputusannya

disebalik keputusannya
terserah kedegilannya.

aku tidak akan berputus asa

aku,
perlu ada penderian,
kerana
sekarang emosi
aku menganggu diri,

memang patut
aku begini
disebabkan
kedegilan aku sendiri

aku dahulu cepat berputus asa,
ambil sambil lewa,
sekarang
aku rasa
aku takkan berputus asa
walaupon
diberitahu secara tidak terus
aku akan berusaha

ya baru aku teringat
kesabaran aku kunci kekuatan
kini
sudah tercalar,

walauape pon terjadi
aku mesti  menjadi diri sendiri
tidak kira waktu bagaimana pon

tetap aku usahakan,
jikalau tidak pon
kekuasaan yang Maha Esa

aku menunduk syukur,
itulah kehendakNYA

sebelum dia terjadi
aku akan usaha
aki tidak akan berputus asa...

tahu tentang risiko


ia tulis, aku berfikir
tentang apa?

ia berkata, aku diam
bisu kenapa?

Lupa

setiap kali
malam
tiba,

susah aku lelapkan mata
kerana
disitu lah
mula
jiwa mencucuk memori